Tujuan

Tujuan dapat didefinisikan sebagai tujuan kecil yang ditetapkan individu untuk mencapai tujuan akhir, yang mengapa, meskipun kedua istilah, tujuan dan sasaran ini, digunakan sebagai ekspresi yang serupa, mereka memiliki perbedaan mendasar: tujuan tersebut adalah dimunculkan dengan tujuan, sedangkan tujuan adalah tujuan yang ingin dicapai.

Tujuan

Tujuan berawal dari kebutuhan untuk mencapai sesuatu, itu adalah kebutuhan untuk memuaskan keinginan, titik awal dari suatu tujuan. Ketika seorang individu atau kelompok individu memiliki kebutuhan, mereka segera mulai menetapkan tujuan, kemudian tujuan ditetapkan dan dari sinilah langkah-langkah untuk mengikuti akan muncul yang akan memungkinkan motivasi orang-orang yang akan melaksanakannya.

Tujuan dicirikan oleh:

Untuk lebih spesifik, tujuan harus jelas dan didefinisikan dengan sangat baik. Seharusnya tidak ambigu.

Dapat diukur, yaitu dapat diukur dari waktu ke waktu .

Itu harus menyesuaikan dengan kenyataan dan peluang saat ini.

Harus memiliki batas waktu .

Tujuan dapat diklasifikasikan ke dalam:

Tujuan jangka pendek : tujuan yang biasanya membutuhkan waktu kurang dari setahun untuk terwujud . Misalnya berjalan setiap pagi, lebih tepat waktu dalam pekerjaan saya, sedikit lebih teratur, dll.

Sasaran jangka menengah: jenis sasaran ini membutuhkan waktu lebih dari setahun dan kurang dari 5 untuk selesai . Di sini perencanaan sangat penting, karena sasaran-sasaran ini dibagi menjadi beberapa tujuan yang berbeda dalam jangka pendek. Misalnya: bepergian ke suatu tempat, memainkan alat musik, dll.

Sasaran jangka panjang: jenis sasaran ini membutuhkan waktu yang lama ( sekitar 10 tahun ) untuk dicapai. Terkadang tujuan-tujuan ini akhirnya menjadi visi, sehingga mereka harus spesifik dan dengan tujuan yang direncanakan dengan baik. Misalnya: memiliki perusahaan sendiri, membeli mobil, lulus dalam karir tertentu, dll.

Sasaran adalah dasar untuk pengembangan setiap orang dan untuk aspek kehidupan lainnya juga, misalnya, dalam bidang bisnis, setiap organisasi memerlukan dalam perencanaan strategisnya proyeksi sasaran yang berorientasi pada pencapaian sasaran; Sebagai contoh, jika sebuah perusahaan bertujuan untuk masuk dalam 5 perusahaan produktif teratas, maka pertama-tama harus ditetapkan sebagai tujuan peningkatan produktivitas bulanannya, di samping aspek-aspek lain yang membantunya mendapatkan apa yang diinginkannya.

Pada tingkat pribadi, tujuan telah menjadi dorongan bahwa setiap individu harus mampu menghadapi tantangan dan kemunduran untuk mencapai tujuan umum tersebut. Ketika seorang anak muda ingin menjadi seorang profesional, pertama-tama ia harus menetapkan tujuan, yaitu, ia harus terlebih dahulu menyelesaikan studi dasar, kemudian pergi ke universitas, lulus setiap mata pelajaran dan akhirnya mencapai tujuannya untuk menjadi seorang profesional.

Direkomendasikan

Leksikografi
2020
ebay
2020
Tunda
2020